Ban TubeLess dan Ban TubeType pada Motor, Mana yang Terbaik?


ban_tubeless_img_1

Roda itu bulat seperti donat(kalo disini jalabia namanya, ditempat sobat apa namanya?..nah lo jadi kuliner sih), enak dilihat tetapi tak mungkin bisa dijilat apalagi dimakan xixi..sekarang ini mulai marak ban Tubeless(tanpa ban dalam)yang sebelumnya populer di mobil, motor juga ngikutan tapi cuma tipe Sport(menengah dan premium) dan matic premium(tuk ATPM) sobat pasti tahu motor apa aja yang make ban tubeless..MB coba komparasikan ban TubeLess(disingkat TL) dan TubeType(disingkat TT-pake ban dalam) disepeda motor..

BanTubeless

Ada yang bilang tubetype lebih bagus dan tahan lama ketimbang tubeless..sisi lain menyebutkan “harga tak pernah bohong” dan tubeless lebih mahal dan mudah ditambal jika alami kebocoran..

Siapa sih yang lebih untung dan rugi dalam pemakaiannya?

Dinding Ban

Tak ada yang selalu untung dan rugi terus..begitu juga memilih antara ban TL atau ban tipe TT..umumnya, banyak pemilik motor tak tahu mengapa mereka memakai atau mengganti ban dalam atau tanpa ban dalam..kontruksi dinding atau bibir ban TL lebih tebal dan keras dibanding jenis TT.. Bisa begitu karena TT dibantu oleh ban dalam sedangkan TL hanya bersandarkan pada bibir ban. Artinya kemampuan menahan beban dan tekanan, type TL setingkat diatas TT..

Butuh Pelek Khusus

Karena design bibir ban yang keras untuk menjepit bibir pelek ban TL tak bisa dipasang sembarang pelek. Harus yang khusus tuk ban TL. Kalo jari-jari pasti anginya keluar alias bocor dah. Jika sobat ingin pasang ban TL, harus ganti pelek jika semula menggunakan pelek jari-jari..

Untungnya ban TT dapat dipasang disemua model pelek, baik tipe jari-jari..atau racing tak perlu pelek khusus.. Coba sobat lihat dipelek racingnya yang dah pake ban tubeless  bawaan dari pabrik pasti ada tulisan “for tubeless tire”..

Kembang Ban

iklan_item_2

Jangan ditanya model kembang ban di type TT. Bisa dibilang sangat variatif. Sobat dapat menyesuaikan selera dan alur ban yang diinginkan..dari alut petir maupun cacing ada..inilah kelemahan ban TL, dibalik kelebihannya sobat hanya mendapat variasi kembang yang minim. Lantaran sangatlah terbatas(sobat lihat di Byson Ninja250 series, CBR series, Inazuma menganut model yang sama) tidak sebanyak ban TT..bisa jadi karena biaya produksi ban TL cukup tinggi.

Tambal Ban

Inilah kelebihan ban TL, saat roda tertusuk pakumaka ban tidak langsung kempes. Berbeda dengan type TT yang otomatis memompa angin keluar. Dalam penembalan TL lebih ringkas, karena tanpa harus membuka roda atau melepas ban dari pelek. Cukup menyabut paku lalu lubang disumpal penembal dan lem..klo TT mesti buka roda, ban dalam bisa robek dan ganti baru..

Keawetan Ban     

Ban TT bisa dipake sampai kembangan gundul masih ditoleransi, kalo kena paku tinggal ganti ban dalem..lha ban TL kena paku was-was juga sobat kalo dipake jalan jauh aka touring(kuat ga tuh tambalan)..enaknya sih gabung aja kelebihan ban TT dan TL(ban TL juga pake ban dalam)..gimana mantep tho..

Monggo di share pengalamannya sobat dengan ban motornya..

Salam Biker, Untuk Solidarity Forever..                

About these ads

16 thoughts on “Ban TubeLess dan Ban TubeType pada Motor, Mana yang Terbaik?

  1. temanku pake pelek jari2 tp tubles. Taplak lebar pula. Mantabbb…
    Padahal bawaan pabrik udah tubless…

  2. ban dalam paling gede ukuran 100/80, 90/90 & k bawah’y. Ban dalam ukuran 120, 130 atau lebih(tuk moge misal) kurang tau bro ada ga dpasaran..ga masalah bro ban tipe tubeless pake ban dalam..(lbh nyaman aj klo motor dipake jalan jauh dg mbawa bn dalem cadangan seperti ban mobil pny ban cadangan)

  3. Ban tubeless konstruksi dindingnya lebih kaku. Sepertinya untuk mencegah deformasi/ perubahan bentuk yang ekstrem yang dapat membuka celah bibir velg dengan ban = udara keluar. Walhasil pengendaraan jadi lebih rigid/ kasar, karena peredaman berkurang dibanding dengan ban tube-type..

  4. Iya neh bro, saya sih udah ganti tubeless, kapok dorong motor malem malem cari tambal ban. kalo ban tubeless bisa tahan sampai satu hari dengan paku tetap menancap.
    saran aja. kalo udah tubeless, isi bannya dengan cairan anti bocor, jadi kalo tertusuk paku, tinggal dicabut. gausah ditambal.

  5. pengalaman sobat, bisa menginspirasi sobat bikers yg lain. Tapi hati2 sob ban’y kalo kena paku ampe 3 kali, ban TubeLess’y wajib diganti tuk safety..makasih dh bkunjung k warung sederhana ini sob.

  6. jika udah kena paku ampe 3kali akibatnya apa Mas Bro.. tolong dong terangi juga.
    Thanks

  7. konstruksi ban sudah berobah kekuatan’y karena lubang dikarenakan paku2 sobat. Kawat didalam ban bisa pada putus..

  8. penggunaan ban tubeless banyak dipake motor sport & skutik premium lansiran terbaru, motor sobat bisa aplikasi ban tubeless yg beredar dipasaran..cuma scara k awetan (durable) masih dbawah versi pabrikan trutama tuk pentil dop’y.

  9. Mas, motor sy suprafit 100cc,velg aslinya racing. Apa pantes pakai TL?

  10. Bisa sobat, tinggal main ke Bengkel khusus ban seperti Planet Ban/ bengkel umum(tgal ganti ban TL & pentil-dop aja)..

  11. Mau nanya bro…
    Saya pake tiger revo dan masih dg jenis ban orisinilnya.
    Kalau misalnya mau diganti ban tubeless dengan ukuran yg lebih lebar dan diameter yg lebih besar, ukuran ban yg paling maksimal (besar tp masih nyaman dan tidak mengganggu kinerja motor) utk tiger revo itu ukuran berapa ya bro? Kemudian ukuran pelak ban yg sesuai utk ukuran ban tubelessnya brp ya bro?
    Sebagai informasi, ukuran ban (tube type) yg saya pakai msh ukuran orisinilnya yaitu 100/90-18 56P (belakang) dan 2,75-18 42P (depan).
    Terimakasih sebelumnya bro utk informasinya…

  12. sobat bisa ganti ban std k ban tubeless, dg satu tingkat lebih besar, misal 100/90-18 k 110/80-18..ban depan 2.75-18 k 90/90-18..makasih dh bkunjung.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s